Slot88 – Agen Judi QQ Slot Online Indonesia

Premium303 Situs Judi Slot88 Dan Agen Judi Slot Serta QQ Slot Online Indonesia Terpercaya Terbaik Terbesar Terlengkap Deposit Pulsa Tanpa Potongan

Category: instituteforturnaround

Cara Anda Menggunakan Fintech Dalam Keseharian

Cara Anda Menggunakan Fintech Dalam Keseharian – Anda mungkin sudah tidak asing dengan istilah “fintech”, tetapi Anda pasti sudah diperkenalkan dengan aplikasi financial technology. Bahkan, Anda mungkin sudah menggunakan fintech tanpa menyadarinya. Berikut ini adalah beberapa kali Anda menikmati pengalaman keuangan tanpa batas yang dimungkinkan oleh tekfin dan bagaimana mereka siap untuk terus meningkatkan kehidupan Anda.

1. MEMBAYAR TANPA DOMPET.

Cara Anda Menggunakan Fintech Dalam Keseharian

Anda mungkin menggunakan ‘mobile wallets’, aplikasi yang memungkinkan Anda menyelesaikan transaksi dengan mudah hanya dengan mengetuk ponsel Anda di terminal pembayaran. Tetapi Anda mungkin tidak pernah berhenti memikirkan betapa lebih mudahnya teknologi pembayaran seluler semacam ini membuat hidup Anda lebih mudah. Anda dapat mengambil protein shake pasca-latihan dengan ponsel Anda daripada harus membawa dompet Anda ke gym atau dengan mudah menyelesaikan semua tagihan bulanan Anda dari ponsel saat Anda mengantri untuk minum kopi. Dompet digital pintar seperti Citi Pay Masterpass bahkan dapat membantu Anda check out online tanpa membagikan info akun Anda dengan merchant, memberi Anda lapisan kepercayaan dan kenyamanan ekstra saat Anda berbelanja online. Karena pembayaran seluler terus meningkat, Anda mungkin semakin jarang meraih dompet.

2. MEMINDAHKAN UANG DENGAN MUDAH.

Sama seperti fintech yang merevolusi cara kita membayar sesuatu, fintech juga membuat lebih mudah untuk memindahkan uang kita. Menurut perkiraan satu layanan penelitian, volume pembayaran seluler di Amerika Serikat dapat mencapai $500 miliar pada tahun 2020, melalui aplikasi seperti dompet seluler dan aplikasi pembayaran peer-to-peer yang mungkin Anda gunakan untuk membagi cek makan malam dengan teman atau pengeluaran Anda. dengan teman sekamar Anda. Memindahkan uang terasa lebih sederhana dari sebelumnya.

Fintech sangat bagus untuk mentransfer uang ke teman, tetapi juga menyederhanakan pemindahan dana untuk mendukung ide-ide cemerlang. Memiliki konsep yang hebat hanyalah setengah dari perjuangan para penemu yang ingin memanfaatkan crowdfunding. Mereka juga harus menemukan cara yang nyaman dan terukur untuk memproses pembayaran dari ribuan pendukung. Jika Anda pernah membeli gadget keren yang belum diproduksi massal atau membantu mendanai proyek gairah teman melalui donasi online, Anda sudah membantu mewujudkan impian orang lain melalui fintech. Dan Anda tidak sendirian. Menurut sebuah studi penelitian, crowdfunding mengumpulkan $ 16,2 miliar di seluruh dunia pada tahun 2014, dan itu telah bertahan sebagai sudut penting dunia fintech.

3. INVESTASI DENGAN SYARAT ANDA SENDIRI.

Cara Anda Menggunakan Fintech Dalam Keseharian

Apapun kebutuhan investasi Anda, mungkin ada aplikasi fintech yang bisa membantu Anda. Seluruh aplikasi investasi dan startup baru memudahkan investor pemula dan trader berpengalaman dengan membantu mereka membangun portofolio yang sesuai dengan anggaran dan gaya hidup mereka.

Beberapa aplikasi mempromosikan rute investasi mikro, yang pada dasarnya adalah praktik menginvestasikan sejumlah kecil uang secara teratur: dimulai dengan satu atau lima dolar, dan terus meningkat. Aplikasi lain mengumpulkan pembelian terbaru Anda, latte pagi Anda, beberapa donat, ke dolar terdekat dan dengan izin Anda secara otomatis menyalurkan perubahan ke portofolio investasi mikro Anda. Aplikasi investasi lain memungkinkan Anda untuk berdagang secara gratis, tidak seperti perusahaan lain yang dapat membebankan biaya untuk setiap transaksi, atau memanfaatkan kecerdasan buatan untuk secara otomatis mengoptimalkan campuran aset dalam portofolio Anda.

4. MENJAGA TAB PADA UANG ANDA.

Menganggarkan, menabung, memastikan Anda hidup sesuai kemampuan Anda, di zaman lain, itu berarti menimbun kwitansi Anda dan mengumpulkan laporan bank Anda dan duduk dengan kalkulator. Tetapi sekarang, lebih dari sebelumnya, memeriksa kesehatan keuangan pribadi Anda berarti masuk ke situs penganggaran atau membuka aplikasi yang memberi tahu Anda apa yang Anda lakukan bulan ini. Aplikasi Fintech dapat melakukan segalanya mulai dari menghubungkan Anda ke sumber daya pendidikan, menautkan kartu kredit Anda ke rekening giro Anda untuk mempermudah melihat keseluruhan gambaran keuangan Anda, menyederhanakan pemindahan uang Anda antar rekening, atau memberi Anda tips praktis. Lain kali Anda membuka aplikasi penganggaran Anda, Anda tidak hanya akan membuat keputusan yang bertanggung jawab, Anda akan tahu bahwa Anda menggunakan fintech.

5. MELINDUNGI DIRI SENDIRI DAN BARANG BARANG ANDA.

Asuransi adalah cabang fintech yang berkembang pesat sehingga memiliki istilah kerennya sendiri: insurtech. Industri asuransi sudah matang untuk inovasi, dan beberapa perusahaan rintisan menghadapi tantangan tersebut. Perusahaan insurtech menggunakan teknologi untuk meningkatkan distribusi dan menjangkau pelanggan yang kurang terlayani, dan untuk menganalisis data guna membuat keputusan penjaminan emisi yang lebih cerdas.

Dari perusahaan asuransi kesehatan yang mendaftarkan pasien secara digital hingga asuransi mobil yang memungkinkan pengemudi membayar per mil, fintech membantu membuat dunia asuransi lebih responsif terhadap kebutuhan pengguna. Lebih banyak orang menggunakan insurtech daripada yang mungkin mereka sadari, menurut laporan industri yang diterbitkan pada bulan September, hampir sepertiga pelanggan mengandalkan solusi insurtech, baik secara eksklusif atau dalam kombinasi dengan perusahaan tradisional. Dan dengan laporan yang mengatakan bahwa insurtech saat ini adalah salah satu bidang fintech yang paling menjanjikan, kehadirannya dalam kehidupan kita mungkin masih akan terus berkembang.

Fakta FinTech Yang Begitu Menakjubkan di Dunia

Fakta FinTech Yang Begitu Menakjubkan di Dunia – FinTech adalah sebuah singkatan dari Financial Technology. Ini sering dipergunakan untuk menggambarkan penggunaan teknologi yang inovatif dalam desain dan pengiriman produk keuangan. FinTech pun digunakan oleh bank, perusahaan asuransi, dan lembaga keuangan lainnya untuk memberikan layanan baru kepada pengguna dengan cara yang hemat biaya. Ini adalah salah satu industri dengan pertumbuhan tercepat di dunia karena potensi gangguan yang dapat ditimbulkannya di dunia keuangan yang didominasi oleh bank-bank besar pemerintah dan swasta.

Ponsel sudah menciptakan banyak peluang baru untuk pertumbuhan dan inovasi di Sektor FinTech. Ini meratakan lapangan permainan keuangan dengan membuat layanan yang sebelumnya hanya dapat diakses oleh klien institusional sekarang tersedia untuk orang biasa. Dengan meningkatnya, persaingan perusahaan FinTech mengurangi harga yang dibayarkan oleh pelanggan untuk layanan dan produk keuangan. Ini juga mempromosikan inklusi keuangan di seluruh dunia dengan memberi orang akses ke layanan perbankan dengan biaya yang sangat rendah.

Fakta FinTech Yang Begitu Menakjubkan di Dunia

Munculnya perusahaan Fintech telah mengejutkan raksasa keuangan. Dekade terakhir telah melihat lebih banyak kemajuan dalam teknologi keuangan daripada di abad terakhir. Jauh dari mengamati dari kejauhan, bank-bank incumbent telah mempercepat transformasi mereka sendiri dengan berinvestasi dalam inovasi dan teknologi. Beberapa bank global mapan seperti CitiVentures, JP Morgan dan Goldman Sachs telah muncul sebagai investor teratas di FinTech. Mereka pada dasarnya ingin mengamankan masa depan mereka dengan berinvestasi dalam teknologi yang tepat.

Pertumbuhan kemampuan Artificial Intelligence and Machine Learning akan semakin mengubah sektor ini di tahun-tahun mendatang karena program menjadi lebih intuitif. Penasihat Robo diharapkan untuk memimpin gelombang penciptaan kekayaan berikutnya di masyarakat.

Sementara kinerja digital bank-bank mapan membaik, namun belum bisa mengejar startup Fintech. Ini karena banyak dari perusahaan-perusahaan ini terlalu besar jika dibandingkan dengan startup yang gesit. Mereka terjebak oleh masalah dengan sistem perangkat lunak warisan dan birokrasi birokrasi pada modernisasi.

1. Diperkirakan ada 7000 startup FinTech hadir di seluruh dunia yang beroperasi di 54 negara pada 2016.

2. Ant Financial yang menjalankan layanan pembayaran mobile terbesar di China Alipay adalah Fintech paling berharga di dunia senilai US$ 60 miliar. Perusahaan sudah mengumpulkan dana sebesar US$ 4,5 miliar sejak didirikan pada tahun 2004.

3. Perusahaan Fintech paling berharga kedua di dunia adalah perusahaan pinjaman P2P China Lufax. Nilainya US$ 18,5 Miliar.

4. Jika Anda telah menginvestasikan US$ 100 dalam Bitcoin tujuh tahun yang lalu pada tahun 2010, itu akan membelikan Anda 100 koin karena harganya berkisar sekitar US$ 1. Hari ini pada 7 Agustus 2017, Bitcoin diperdagangkan pada US$ 3250, yang berarti investasi Anda akan bernilai US$ 325.000.(Rs 2.2 Crore)

5. Perusahaan FinTech paling berharga di Amerika Serikat adalah Stripe, sebuah perusahaan pemrosesan pembayaran online. Didirikan pada 2010, perusahaan ini bernilai US$ 5 miliar dan menghitung Salesforce, Twitter, dan Kickstarter sebagai beberapa pelanggannya.

Fakta FinTech Yang Begitu Menakjubkan di Dunia

6. 2 dari setiap 7 orang di dunia sudah menggunakan beberapa bentuk inovasi FinTech. Perlombaannya adalah mendapatkan layanan FinTech ke 5 orang yang tersisa..

7. Alipay yang merupakan solusi pembayaran online dominan di China memproses pembayaran 3 kali lebih banyak daripada yang dilakukan raksasa global PayPal pada tahun 2017.

8. Negara Inggris adalah rumah bagi lebih dari 60.000 orang yang bekerja di Sektor Fintech, ini adalah yang kedua setelah Silicon Valley di San Francisco.

9. Investasi FinTech tumbuh sebesar 11% mencapai $17,4 miliar pada tahun 2016. US$50 miliar telah diinvestasikan di perusahaan FinTech antara tahun 2010 dan 2015.

10. Diperkirakan bank-bank Inggris akan kehilangan hingga 40% dari pendapatan ritel mereka ke perusahaan FinTech pada tahun 2020.

11. Jumlah orang Eropa yang menggunakan perangkat seluler untuk melakukan pembayaran telah meningkat tiga kali lipat dari 18% yang diamati pada tahun 2015 menjadi 54% pada tahun 2017.

Hal Yang Harus Diketahui Sebelum Berinvestasi Di Fintech

Hal Yang Harus Diketahui Sebelum Berinvestasi Di Fintech – Sejak kecil, kita sudah mendengar banyak cerita mengenai menjadi kaya raya. Banyak dari kita bertanya-tanya apakah ada cara rahasia untuk kekayaan dan mengantisipasi seseorang untuk menunjukkannya kepada kita. Banyak merek yang menceritakan kisah yang sama kepada Anda untuk menciptakan kesadaran merek, meningkatkan kehadiran, menghasilkan prospek, dan pada akhirnya menghasilkan uang. Kisah-kisah semacam ini difokuskan untuk memicu emosi kita dan bereaksi untuk menghasilkan uang dengan cepat, lembar contekan, alat Investasi Cepat, Kursus cepat kaya, dan trik.

Investasi di Fintech tidak berbeda. Dalam dan dari dirinya sendiri, Fintech memiliki banyak cerita seperti Bitcoin, perbankan Instan, pertumbuhan Pasarnya dalam beberapa tahun terakhir, hubungannya dengan pandemi dan masyarakat tanpa uang tunai.

Tetapi strategi dan alat investasi yang menguntungkan mencari lebih dari sekadar cerita; mereka menuntut angka. Seseorang harus melihat fakta dan angka, yang harus menjadi langkah awal saat berinvestasi.

Hal Yang Harus Diketahui Sebelum Berinvestasi Di Fintech

Evolusi Fintech:

Istilah Fintech adalah singkatan dari Financial Technology. Hal ini mengacu pada penggunaan teknologi secara inovatif dalam memberikan layanan keuangan kepada perekonomian dengan tujuan untuk meningkatkan efisiensi dan efektivitas perbankan. Saat ini, setiap aplikasi online terintegrasi dengan setidaknya satu perangkat lunak fintech. Penerapan teknologi mengarah ke aspek lain seperti pinjaman, saran, pembayaran, dll.

Tapi mari kita kembali ke 2008, kehancuran finansial. Ini telah mengikis fondasi dunia keuangan untuk selamanya. Semua kepercayaan perbankan tradisional yang tidak dapat diganggu gugat telah berubah karena depresi ekonomi; Hal ini menyebabkan pertumbuhan Fintech yang pesat. Sebagian besar startup FinTech membentuk kembali aktivitas keuangan dengan menyediakan layanan 24/7 di perangkat digital seperti ponsel, laptop, dan perangkat portabel lainnya.

Dengan itu, sekarang adalah beberapa fakta penting yang harus Anda ketahui tentang Fintech dan investasi di Fintech:

1. Fintech Diatur:

Hal Yang Harus Diketahui Sebelum Berinvestasi Di Fintech

Terlepas dari semua keuntungan integrasi dan otomatisasi layanan keuangan dengan teknologi, ia membawa beberapa bahaya seperti penipuan investasi, pencucian uang, risiko sistem (Malfunctions), Serangan siber, sekuritas cryptocurrency, dll. Banyak peraturan tradisional sebelumnya gagal untuk berlaku untuk industri tekfin, karena operator tekfin tidak berfungsi sebagai bank dan lembaga penuh. Perubahan yang belum pernah terjadi sebelumnya ini telah mengarahkan badan-badan pemerintahan terkait untuk memahami model operasi saat ini dan merumuskan kembali aturan yang sesuai. Banyak negara memiliki model keuangannya sendiri, jadi tidak ada satu pun aturan yang diterapkan di semua negara. Negara yang berbeda memiliki aturan dan kebijakan keamanan siber mereka sendiri.

2. Fintech memiliki banyak model yang berbeda:

Fintech mencakup segala sesuatu yang mengintegrasikan keuangan dan teknologi modern. Dan tidak ada aturan praktis tentang apa yang dianggap sebagai Fintech dan apa yang tidak. Namun berikut adalah beberapa kategori fintech yang signifikan:

i) Cryptocurrency dan Blockchain:

Fitur seperti kontrak pintar, transaksi peer-to-peer, dompet digital, pengiriman transaksi, gateway pembayaran, asuransi digital, dan banyak lagi adalah layanan utama Blockchain dan Cryptocurrency

ii) Insurtech: Banyak startup fintech yang menyediakan asuransi dengan nilai tinggi bersama dengan fitur transaksional lainnya. Merek-merek ini menggunakan fitur terintegrasi seperti aplikasi smartphone, IoT, AI, dan alat lainnya untuk memberikan layanan yang lebih berdampak kepada pelanggan mereka

iii) LendTech: Startup Fintech membuat pinjaman instan dan real-time menjadi kenyataan. Kategori ini menggunakan teknologi untuk menawarkan pinjaman kepada konsumen dengan merampingkan seluruh proses dari A hingga Z. AI dan Pembelajaran mesin digunakan untuk memproses pinjaman, menilai kapasitas pembayaran, memverifikasi kredensial, mengumpulkan pembayaran, dan memastikan kelancaran fungsi

iv) Dan banyak kategori utama lainnya mengintegrasikan AI, teknologi pembelajaran mesin dengan layanan keuangan seperti:

a) Paytech

b) Tradetech

c) Wealthtech

d) Accounting

e) Banktech, dan banyak lagi

3. Investasi Fintech membutuhkan lebih sedikit pengalaman dan pengetahuan:

Hal Yang Harus Diketahui Sebelum Berinvestasi Di Fintech

Sebagian besar demografi tidak dapat duduk di depan komputer, menganalisis komoditas dan saham untuk menghitung kinerjanya. Saat ini, banyak Aplikasi Investasi memungkinkan Anda mengelola investasi, portofolio, aset dengan memungkinkan Anda membeli dan menjual aset secara instan dari perangkat apa pun. Daftar aplikasi investasi teratas ini dapat membantu Anda menskalakan investasi Anda dengan cepat dengan menghemat waktu dan upaya Anda.

4. Fintech adalah salah satu industri dengan pertumbuhan tercepat:

Saat dunia kita berputar kembali ke keadaan normalnya dengan mengadopsi langkah-langkah pencegahan seperti jarak sosial, kerja jarak jauh, transaksi tanpa uang tunai, dll., Aman untuk mengatakan bahwa Fintech akan tumbuh secara mengganggu di tahun-tahun mendatang. Tidak ada yang bisa menghentikan peningkatan teknologi drastis, dan itu membentuk kembali hidup kita tidak seperti sebelumnya. Banyak ahli telah memperkirakan bahwa, dalam beberapa tahun, mobil akan secara otomatis membayar tol, lemari es akan memesan bahan makanan secara otomatis berdasarkan instruksi berdiri, dan orang dapat memasuki stadion atau tempat umum mana pun dengan tato digital dari vaksinasi. Fintech dapat memberikan pengembalian investasi yang menjanjikan.

Startup Fintech Indonesia Terpopuler Dan Kecanggihannya

Startup Fintech Indonesia Terpopuler Dan Kecanggihannya – Bisnis startup fintech Indonesia sudah berkembang dengan pesat. Perubahan transaksi yang dilakukan secara digital, sedikit demi sedikit berdampak pada lingkungan sekitar, baik itu dari gaya hidup masyarakat dan juga efek psikologis yang harus diterima oleh masyarakat itu sendiri. Tujuan perusahaan fintech adalah untuk memudahkan masyarakat dalam mengakses produk keuangan, mempermudah transaksi keuangan, dan juga meningkatkan pemahaman masyarakat tentang literasi keuangan.

Di Indonesia, perusahaan fintech didominasi oleh perusahaan rintisan, seperti pembayaran, pinjaman, investasi ritel, crowdfunding, perencanaan keuangan, riset keuangan, dan pengiriman uang. Uniknya, kehadiran fintech membuat perusahaan rintisan mampu berkembang dengan baik tergolong cepat dan juga konsisten. Startup Fintech Indonesia Terkenal:

1. Gopay

Startup Fintech Indonesia Terpopuler Dan Kecanggihannya

Bagi Anda para pengguna transportasi online Go-jek tentu sudah tidak asing lagi dengan sistem pembayaran Go-pay yang ada di dalam aplikasi. Pengguna Go-jek dapat melakukan deposit melalui Go-pay sehingga pembayaran dapat dilakukan secara non tunai.

Selain itu, pelanggan juga dimanjakan dengan diskon dan hadiah menarik yang bisa ditukarkan dengan poin yang diperoleh. Ternyata, kehadiran Go-pay termasuk dalam transaksi layanan keuangan online yang paling berkembang saat ini.

Go-jek sendiri bekerja sama dengan perusahaan bernama PonselPay untuk menyukseskan proses transaksi Go-Pay. Kehadiran Go-Pay semakin disempurnakan dengan tujuan untuk memudahkan pelanggan dalam bertransaksi.

Selain digunakan untuk transaksi, Go-Pay berkembang pesat dengan fitur tarik tunai dan juga transfer saldo. Hal ini menunjukkan bahwa kehadiran Go-pay sangat dibutuhkan dan banyak penggunanya.

Cara pengisian saldo di Go-pay begitu mudah disesuaikan dengan kebutuhan pelanggan. Di mana Anda bisa mengisinya melalui minimarket, melalui mitra Go-Jek, dan juga melalui ATM.

2. OVO

OVO bisa dikatakan sebagai pesaing kuat bagi GO-PAY. Bagaimana tidak, saat ini banyak terjadi “perang cashback” antara OVO dan GO-PAY di beberapa merchant di Indonesia. OVO dan juga GO-PAY merupakan aplikasi dompet digital yang memberikan kemudahan bagi pengguna untuk melakukan transaksi secara non tunai.

Dengan promo-promo yang memikat pelanggan, OVO juga menjalin kerjasama dengan banyak merchant bahkan telah menjalin kerjasama dengan lebih dari 200.000 UKM yang tersebar di seluruh Indonesia. OVO berada di bawah LIPPO GROUP dengan Albert Lucius sebagai Chief Product Officer.

Albert Lucius mengatakan, selain pembayaran nontunai, cakupan layanan OVO juga diperluas mencakup Paylater (untuk transaksi di Tokopedia) dan pinjaman modal usaha dan semua layanan tersebut telah mendapat izin dari Otoritas Jasa Keuangan.

3. Kredivo

Startup Fintech Indonesia Terpopuler Dan Kecanggihannya

Kredivo merupakan startup dengan konsep pinjaman tanpa kartu kredit dengan proses registrasi dan pencairan yang cepat. Startup pinjaman online ini menawarkan kemudahan berbelanja tanpa kartu kredit di beberapa situs e-commerce dan outlet populer seperti gadget dan outlet elektronik, fashion, peralatan rumah tangga hingga outlet yang menawarkan jasa. Kredivo juga menawarkan kemudahan pinjaman tunai dengan bunga paling rendah dibandingkan perusahaan sejenis. Selain itu, Kredivo juga menyediakan opsi pembayaran dalam waktu 30 hari dengan bunga 0%.

4. Doku

Doku Wallet adalah perusahaan dompet digital pertama di Indonesia. Menjadi pionir di negara yang diciptakan pada tahun 2007, dompet digital ini diawasi langsung oleh Bank Indonesia dengan sertifikasi keamanan internasional dan berdiri di bawah payung PT Nusa Satu Inti Artha.

Platform ini memberikan kemudahan bagi pengguna untuk melakukan transaksi jual beli dan transfer dana dengan cara yang lebih praktis tanpa ribet. Sistem pembayaran online yang disediakan oleh Doku sangat beragam, mulai dari Paypal, Mastercard, VISA, BNI Debit online, BRI E-Pay dan lain-lain.

Biasanya dokumen ini digunakan untuk berbagai transaksi seperti pembayaran cicilan, pembayaran kartu kredit, pembayaran pulsa, dan lain sebagainya. Cara bertransaksi yang mudah dan cepat menjadi keunggulan Doku di mata pengguna transaksi online. Karena itu, Doku dapat tumbuh dan berkembang dengan cepat dan menjadi favorit.

5. Amartha

Amartha adalah perusahaan FinTech di Indonesia yang mengimplementasikan layanan P2P lending. Produk yang mereka luncurkan diberi nama tanggung jawab bersama. Dalam produk tersebut terdapat sistem dimana perusahaan akan memberikan pinjaman kepada anggotanya yang berjumlah 15-20 orang yang telah binaan di beberapa desa di Indonesia.

Jika salah satu anggota tidak dapat mengembalikan pinjaman, maka anggota lain dapat membantu untuk melunasi pinjaman. Amartha sendiri telah hadir sejak tahun 2010, pada awalnya perusahaan bisnis menerapkan konsep balance sheet lending, yaitu menerapkan sistem pinjaman dimana modal yang diberikan berasal dari uang sendiri atau dari perusahaan yang bekerja sama dengan mereka.

Namun karena dirasa kurang efektif, maka dibuatlah konsep baru yang disebut pemberi pinjaman dengan penerima pinjaman atau yang akrab disebut P2P Lending. Dengan program ini, sangat memungkinkan setiap orang bisa menjadi investor di platformnya masing-masing.

Berbagai Startup Fintech Paling Unggul Di Jepang

Berbagai Startup Fintech Paling Unggul Di Jepang – Pada 2018 dan awal 2019, pasar fintech Jepang pun mengalami perkembangan yang signifikan. Japan’s Financial Services Agency (FSA) menerbitkan laporan pada Desember 2018 yang mengusulkan persyaratan peraturan baru untuk penyedia layanan pertukaran mata uang virtual dan kerangka peraturan baru untuk initial coin offerings (ICO).

FSA juga sudah mengumumkan niatnya untuk melonggarkan pembatasan pada jenis kegiatan di mana bank dapat terlibat dan meluncurkan pada Juni 2018 rezim kotak pasir peraturan baru untuk memungkinkan fintech dan perusahaan keuangan menguji produk inovatif.

Seiring dengan pertumbuhan industri tekfin Jepang, dalam pembahasan ini akan diberitahukan beberapa perusahaan rintisan tekfin terkemuka di negara ini.

1. BitFlyer

Berbagai Startup Fintech Paling Unggul Di Jepang

BitFlyer adalah pertukaran mata uang kripto yang berbasis di Tokyo. Perusahaan mengklaim sebagai pertukaran bitcoin terbesar di dunia berdasarkan volume, bertransaksi US$250 miliar tahun ini. Ini juga menawarkan API yang memungkinkan klien untuk mengakses dan mengontrol akun mereka, selain layanan pembayaran e-niaga. Sejak didirikan pada tahun 2014, BitFlyer telah berkembang menjadi lebih dari 2 juta pengguna dan diperluas ke AS dan Eropa.

2. Folio

Didirikan pada tahun 2015, Folio menawarkan layanan broker keamanan online di Jepang, yang mengkhususkan diri dalam investasi tematik. Dengan misi untuk membuat investasi bebas hambatan, Folio telah membangun platform pialang sekuritas yang memungkinkan pengguna untuk menyusun portofolio yang terdiversifikasi, mengelola aset mereka melalui penasihat robo, tetapi juga dengan memilih tema tergantung pada apa yang mereka minati atau inginkan. dukung. Folio dinobatkan sebagai salah satu dari 100 inovator fintech teratas 2018 oleh KPMG dan H2 Ventures.

3. Freee

Freee, sebelumnya CFO K.K., menawarkan perangkat lunak akuntansi dan SDM berbasis cloud dan mengklaim memiliki lebih dari satu juta akun bisnis. Teknologi ini disinkronkan dengan rekening bank dan secara otomatis mengkategorikan entri untuk membuat laporan keuangan. Perusahaan ini memiliki lebih dari 5.000 penasihat akuntan bersertifikat yang membantunya menjangkau pelanggan baru dan juga menggunakannya untuk pekerjaan mereka sendiri, dan mengatakan bahwa lebih dari 3.500 aplikasi dan layanan, termasuk terutama produk keuangan, terintegrasi dengan perangkat lunaknya. Freee adalah startup fintech yang paling banyak didanai di Jepang.

4. LinePay

LinePay adalah jawaban Jepang untuk WeChat Pay, sebuah aplikasi perpesanan sosial yang berubah menjadi solusi e-wallet di Jepang yang didominasi uang tunai. Awal tahun ini, ia menyuntikkan US$182 juta ke unit pembayaran Line Pay Corp, menyusul kerugian yang dibukukan perusahaan. Taruhan Line untuk membangun ekosistem untuk mendorong pengguna, yang mencakup game, e-commerce, manga, dan layanan pekerjaan. Aplikasi Line chap memiliki sekitar 50 juta pengguna terdaftar.

5. Moneytree

Didirikan pada tahun 2012, Moneytree KK mengembangkan dan menawarkan aplikasi manajemen keuangan pribadi di iPhone, iPad, dan Apple Watch. Moneytree LINK, platform agregasi data miliknya, memiliki hampir dua puluh klien perusahaan, termasuk dua vendor perangkat lunak akuntansi terbesar di Jepang, Mizuho Bank, SMBC (Mitsui Sumitomo) dan beberapa bank regional di Jepang. Perusahaan ini memiliki kemitraan strategis dengan IBM dan mengklaim lebih dari 1,3 juta pengguna.

6. Money Design

Berbagai Startup Fintech Paling Unggul Di Jepang

Didirikan pada tahun 2013, Money Design menyediakan manajemen investasi otomatis dan layanan konsultasi online. Produk utamanya, yang disebut Theo, menggunakan algoritma dan artificial intelligence (AI), yang sebelumnya hanya tersedia untuk investor profesional. Dengan Theo, orang dapat berinvestasi dalam lusinan mata uang dunia dan ribuan saham berbeda dari lebih dari 60 negara. Aplikasi secara otomatis menyeimbangkan akun pelanggan berdasarkan tujuan investasi mereka.

7. One Tap BUY

One Tap BUY, sebelumnya dikenal sebagai My banker, mengkhususkan diri dalam layanan aplikasi terkait keuangan. Perusahaan mengembangkan aplikasi manajemen aset. Secara khusus, ia menyediakan aplikasi seluler yang memungkinkan pengguna untuk dengan mudah memilih kemudian membeli saham yang terdaftar di AS dan dana yang diperdagangkan di bursa Jepang daripada menggunakan platform perdagangan konvensional. One Tap BUY didukung oleh SoftBank dan Mizuho,   antara lain.

8. Origami

Didirikan pada tahun 2012, Origami mengoperasikan layanan Origami Pay yang diterima di sekitar 20.000 lokasi di seluruh Jepang. Layanan ini memungkinkan pengguna membayar dengan ponsel mereka dengan memindai kode QR di vendor yang berpartisipasi. Uang dipotong dari rekening bank atau kartu kredit yang terdaftar. Origami telah membangun kehadiran di Asia yang lebih besar termasuk Cina, Taiwan dan Asia Tenggara. Pada tahun 2018, perusahaan ini dinobatkan sebagai salah satu dari 250 startup fintech teratas oleh CB Insights.

9. Quoine

Didirikan pada tahun 2014, Quoine adalah perusahaan fintech yang menyediakan perdagangan, pertukaran, dan layanan keuangan generasi berikutnya yang didukung oleh teknologi blockchain. Dengan kantor di Singapura, Jepang dan Vietnam, Quoine mengoperasikan platform Liquid crypto yang diklaim perusahaan “adalah platform crypto-fiat terbesar di dunia berdasarkan volume transaksi, diatur di Jepang.” Ini meningkatkan putaran pendanaan Seri C awal bulan ini.

10. WealthNavi

Didirikan pada tahun 2015, WealthNavi mengembangkan dan menghadirkan platform manajemen aset dan manajemen risiko online. Platform berbasis cloud-nya menyediakan layanan robo-advisory yang memungkinkan pengguna untuk menemukan investasi yang beragam secara internasional. Pada April 2019, sekitar dua tahun delapan bulan setelah peluncuran resminya, WealthNavi melebihi 140 miliar yen aset yang dikelola.

Perusahaan Fintech Paling Berkembang di Korea Selatan

Perusahaan Fintech Paling Berkembang di Korea Selatan – Industri fintech Korea Selatan tetap kecil dibandingkan dengan berbagai negara seperti China atau Singapura, namun sektor ini diperkirakan akan tumbuh secara signifikan di tahun-tahun mendatang didukung oleh komitmen pemerintah untuk mendorong pembangunan dan membangun lingkungan yang menguntungkan bagi industri untuk berkembang.

Financial Services Commission (FSC) Korea Selatan saat ini sedang mengerjakan kotak pasir peraturan keuangan yang akan diluncurkan pada bulan April yang akan memungkinkan perusahaan menguji layanan mereka dengan pengecualian peraturan untuk jangka waktu tertentu.

Choi JongKu, ketua FSC, mengatakan pada bulan Januari bahwa regulator “tidak akan menyia-nyiakan upaya untuk mendukung perusahaan fintech untuk datang dengan layanan yang kompetitif secara global dan menyebarkan inovasi fintech di seluruh sektor keuangan.”

Investasi di perusahaan fintech naik menjadi 100 miliar won (US$693,4 juta) pada Juni 2016 dari 473 miliar pada 2015 dan 87 miliar pada 2014, menurut data pemerintah. Berikut ini beberapa perusahaan fintech yang didanai teratas di Korea berdasarkan putaran pendanaan yang diungkapkan.

1. Hdac  – US$258 juta

Perusahaan Fintech Paling Berkembang di Korea Selatan

Berkantor pusat di Zug, Hdac adalah singkatan dari Hyundai Digital Asset Company. Ini menampilkan dirinya sebagai platform kontrak Internet-of-Things (IoT) yang dibangun di atas teknologi blockchain yang mendukung pembayaran dengan dompet perangkat keras canggih dan “safe tunneling” dengan fitur keamanan canggih yang diproklamirkan. Perusahaan ini adalah bagian dari grup chaebol Hyundai, salah satu konglomerat terbesar di Korea Selatan, dan berada di bawah lengan Hyundai Pay. Hdac mengumpulkan US$258 juta dalam initial coin offering (ICO) pada tahun 2017.

2. Kakao Pay – US$200 juta

Kakao Pay adalah anak perusahaan fintech Kakao, perusahaan Korea Selatan yang menjalankan aplikasi perpesanan terbesar di negara itu. Kakao Pay mengoperasikan layanan pembayaran dan transfer seluler yang ada di dalam aplikasi messenger KakaoTalk yang diluncurkan pada tahun 2014. Sejak awal, layanan ini telah menambahkan kode QR, kode batang, dan fungsi pembayaran offline. Pada tahun 2018, Kakao Pay melampaui transaksi senilai 20 triliun won, atau US$17,7 miliar, mengukuhkan dirinya sebagai pemimpin sektor yang tak terbantahkan di Korea Selatan.

Pada tahun 2017, perusahaan mengumpulkan US$200 juta dari afiliasi Alibaba, Ant Financial, yang mengelola layanan pembayaran Alipay dan bisnis perbankan digital Alibaba.

3. Viva Republica – US$197,2 juta

Viva Republica, melalui aplikasi selulernya Toss, menyediakan platform pembayaran seluler peer-to-peer (P2P) di Korea Selatan. Alih-alih perbankan seluler biasa yang melibatkan perangkat OTP dan banyak kata sandi, Toss memodelkan dirinya sendiri setelah Venmo dan menyederhanakan proses untuk pembagian tagihan, dan transaksi terkait P2P lainnya. Toss juga bermitra dengan lembaga keuangan incumbent, dan pemain fintech lainnya untuk layanan yang terkait dengan pinjaman, pembayaran, investasi, manajemen skor kredit, analisis pengeluaran, dan asuransi.

Tahun lalu, Viva Republica menjadi startup unicorn keempat Korea Selatan setelah mengumpulkan US$80 juta dengan valuasi US$1,2 miliar. Putaran ini membawa perusahaan ke hampir US$200 juta yang dikumpulkan dari investor hingga saat ini.

4. Dayli Financial Group – US$97 juta

Perusahaan Fintech Paling Berkembang di Korea Selatan

Dayli Financial Group menyediakan solusi teknologi data, manajemen kekayaan digital, dan layanan lead-generation terutama melalui tiga divisi intinya: Dayli Intelligence (DI), Quarterback, dan Dayli Marketplace (DMP).

Dayli Financial Group adalah perusahaan di balik proyek blockchain ICON, yang mengumpulkan US$42,5 juta dalam ICO pada tahun 2017, salah satu proyek ICO terbesar dan paling terkenal yang keluar dari Korea Selatan. Menurut Crunchbase, perusahaan telah mengumpulkan total dana US$97 juta sejauh ini. Didirikan pada Februari 2015, perusahaan ini berkantor pusat di Seoul dengan kantor di Tokyo.

5. Fantom – US$77,6 juta

Fantom adalah perusahaan rantai berbasis Directed Acyclic Graph (DAG) pertama di Korea Selatan. Perbedaan utama antara sistem berbasis DAG dan sistem berbasis blockchain adalah bahwa tidak seperti model berbasis blockchain, sistem berbasis DAG tidak memerlukan penambang untuk mengonfirmasi setiap transaksi dan jauh lebih terukur.

Tujuan utama Fantom adalah untuk mendisrupsi berbagai industri termasuk manajemen rantai pasokan, telekomunikasi, pembayaran, dan makanan. Perusahaan telah mengumpulkan total US$77,6 juta melalui pendanaan ICO dan VC sejauh ini.

6. Terra – US$32 juta

Terra sedang mengembangkan mata uang digital dengan harga stabil yang akan menggerakkan jaringan pembayaran di blockchain. Perusahaan bermitra dengan platform e-commerce global untuk membawa manfaat blockchain kepada pedagang dan konsumen sehari-hari, dan bertujuan untuk berkembang menjadi platform terbuka untuk decentralized applications (DApps) yang inovatif. Terra didirikan oleh tim ahli bisnis, keuangan dan blockchain, dan memiliki kantor di Singapura dan Korea Selatan.

7. Aergo – US$30 juta

Aergo bertujuan untuk menyediakan protokol blockchain “generasi keempat,” siap-perusahaan yang dirancang untuk menjadi “ramah pengguna,” terukur, dan terbuka untuk pengembang. Platform Aergo berjanji untuk memungkinkan perusahaan merancang, membangun, dan menyebarkan aplikasi blockchain mereka sendiri dengan relatif mudah. Teknologi inti perusahaan didasarkan pada teknologi open source seperti Coinstack by Blocko, sebuah perusahaan blockchain di Korea Selatan. Aergo mengumpulkan dana US$30 juta pada November 2018.

Perusahaan Fintech Besar Yang Mempengaruhi Layanan Keuangan

Perusahaan Fintech Besar Yang Mempengaruhi Layanan Keuangan – Perusahaan fintech sudah mengganggu banyak bidang layanan keuangan, termasuk perbankan, transaksi online, dan akuntansi. Sifat seluler dari sektor Fintech sudah menghilangkan batasan yang sebelumnya ditempatkan oleh lokasi fisik, memungkinkan pengguna untuk mengelola keuangan dari mana saja. Berdasarkan pemikiran ini, berikut ini adalah daftar beberapa perusahaan Fintech teratas yang saat ini membuat gelombang di ruang layanan keuangan.

1. Paypal

Perusahaan Fintech Besar Yang Mempengaruhi Layanan Keuangan

Dianggap oleh beberapa orang sebagai salah satu perusahaan Fintech pertama, Paypal, didirikan pada tahun 1998, adalah platform yang memungkinkan pengguna untuk menghubungkan rekening bank mereka ke portal pembayaran yang aman. Persyaratan alamat email dan kata sandi pengguna untuk menggunakan layanan memberikan keamanan tambahan saat melakukan pembayaran online.

Dikenal digunakan oleh vendor terutama yang melakukan bisnis online untuk menerima pembayaran dari pelanggan, terutama selama penguncian dalam setahun terakhir, Paypal juga biasa digunakan sebagai tempat untuk menyimpan kumpulan uang, yang dapat digunakan oleh banyak pengguna.

2. Monzo

Didirikan pada tahun 2015, Monzo yang berbasis di Inggris adalah bank digital saja yang menawarkan kepada pengguna rekening giro tanpa biaya bulanan, serta kartu debit Mastercard prabayar. Aplikasi ini adalah salah satu dari banyak bank penantang yang berupaya meningkatkan layanan keuangan dengan menawarkan pengalaman yang lebih intuitif di mana pun pengguna berada, tetapi yang membedakan Monzo adalah ‘Salary Sorter’, yang memungkinkan pelanggan membagi pengeluaran, tagihan, dan tabungan ke dalam satu lokasi.

Monzo juga menyediakan pengguna dengan ‘Savings Pots’, yang bertindak sebagai setara dengan rekening tabungan. Ini memungkinkan perubahan untuk dibulatkan ke pound terdekat, serta menawarkan penghematan otomatis.

3. Square

Square adalah aplikasi yang memungkinkan bisnis dari semua ukuran menerima pembayaran kartu. Dimulai dengan card reader ketika didirikan pada tahun 2009, Square juga memungkinkan transaksi antar orang menggunakan Aplikasi Tunai.

Awal bulan ini, Sqaure, yang dipimpin oleh CEO Twitter Jack Dorsey, mengumumkan peluncuran bank internal, yang didirikan untuk “beroperasi lebih gesit” di pasar yang semakin bising. Usaha terbaru lainnya yang dilakukan oleh Fintech termasuk membangun kehadiran di Kepulauan Falkland.

4. Starling Bank

Bank penantang digital pertama lainnya dalam daftar ini, Starling Bank menawarkan empat akun utama: Pribadi, Bersama, Bisnis, dan Euro. Selain melakukan pembayaran online dan mentransfer uang di dalam negeri tanpa perlu membayar biaya, pelanggan juga dapat mengajukan permohonan cerukan dalam aplikasi, dan menerima pemberitahuan waktu nyata untuk pengeluaran dan pendapatan.

Didirikan pada tahun 2014, akun bisnis Fintech menawarkan pasar bisnis, yang memberikan panduan tentang akuntansi, pembayaran, dan komunikasi internal, menawarkan integrasi dengan aplikasi seperti Quickbooks dan Slack.

5. Stripe

Perusahaan Fintech Besar Yang Mempengaruhi Layanan Keuangan

Stripe adalah perangkat lunak pemrosesan pembayaran untuk bisnis. Aplikasi ini memungkinkan bisnis untuk melihat pendapatan dan mengelola operasi keuangan mereka secara online, menawarkan tumpukan aplikasi untuk mengelola pendapatan, mencegah penipuan, dan menghilangkan kerumitan peraturan.

Fintech, yang didirikan pada 2010, juga membantu perusahaan mengurangi dampak lingkungan melalui aplikasi penasehat penghilangan karbon Stripe Climate.

6. Klarna

Platform belanja online Klarna menjadi terkenal ketika menjadi perusahaan Fintech Eropa terbesar, dan terbesar keempat di seluruh dunia pada September tahun lalu. Startup yang berbasis di Swedia ini didirikan pada tahun 2005, dan menawarkan pembayaran langsung, opsi pembayaran setelah pengiriman, dan rencana cicilan kepada konsumen, dengan tujuan untuk memberikan alternatif kartu kredit yang lebih cerdas.

Bisnis dapat memanfaatkan direktori toko dan saluran pemasaran Klarna untuk memastikan retensi pelanggan yang lebih baik, dengan perusahaan yang menawarkan integrasi dengan Salesforce dan mitra yang berhubungan dengan pelanggan lainnya.

7. Ripple

Ripple adalah penyedia solusi pembayaran yang menjadi Fintech terbesar keempat secara global pada November 2020, setelah mencapai penilaian $ 10 miliar yang dicapai oleh Klarna beberapa bulan sebelumnya. Jaringan perusahaan, RippleNet, menjangkau lebih dari 300 penyedia di lebih dari 40 negara, dan memungkinkan transaksi lintas batas untuk lembaga keuangan dan bisnis.

Aktivitas melalui RippleNet diamankan oleh blockchain, dan mencakup kemampuan untuk transaksi mata uang kripto, dengan buku besar yang menggunakan mata uang asli XRP. Ripple didirikan pada tahun 2012.

8. Tide

Bank online yang berfokus pada bisnis, Tide, menawarkan tiga paket akun: gratis, plus, dan cashback. Mengklaim untuk menyelesaikan akun bisnis dalam hitungan menit, platform ini memungkinkan usaha kecil dan pekerja lepas untuk mempersonalisasi visibilitas transaksi dan membuat banyak akun.

Didirikan pada tahun 2015, Tide, seperti Starling Bank, menawarkan notifikasi perbankan real-time, dan mencakup otentikasi biometrik dari tahap aplikasi.

Aplikasi Fintech Terbaik Bagi Para Startup Fintech I

Aplikasi Fintech Terbaik Bagi Para Startup Fintech I – Mobilitas sudah berdampak pada setiap aspek kehidupan manusia dan bisnis, namun terlepas dari domain industri, dan industri keuangan bukanlah ekskresi. Faktanya, cara perusahaan keuangan mengadopsi solusi seluler, sepertinya segera seluruh dunia akan menjadi tanpa uang tunai. Aplikasi Fintech adalah game-changer dalam mengganggu industri keuangan dan perbankan. Mereka menghubungkan bank/lembaga keuangan dengan pelanggan untuk membuat pembayaran digital lebih mudah dari sebelumnya.

Berbagai jenis aplikasi Fintech dikembangkan oleh startup keuangan dan lembaga keuangan mapan untuk memenuhi beragam persyaratan. Artikel ini akan memperkenalkan beberapa aplikasi Fintech terbaik yang banyak digunakan di seluruh dunia. Berikut ini Anda akan melihat daftarnya.

1. Nubank

Aplikasi Fintech Terbaik Bagi Para Startup Fintech I

Nubank adalah salah satu aplikasi fintech terbaik yang memungkinkan pengguna melacak pembayaran dan faktur. Penggunaan dapat mengklasifikasikan pengeluaran dengan menerapkan kategorisasi. Memanfaatkan poin hadiah Nubank, pengguna dapat menutupi sebagian dari pengeluaran.

Aplikasi ini memungkinkan pengguna dengan informasi real-time tentang hadiah Nubank, saldo tabungan, dan kartu kredit. Nubank dianggap sebagai lembaga keuangan terbesar keenam di seluruh dunia dengan penilaian aman lebih dari $10 miliar dan pengguna 12 juta (hanya dari Brasil).

Fitur terbaik Nubank adalah program pint yang bermanfaat, penghematan yang dapat digunakan pengguna, blog informatif, tidak ada kartu kredit anuitas yang diterima di seluruh dunia, dan banyak lagi.

2. Planto

Pengelolaan keuangan pribadi menjadi lebih mudah dari sebelumnya dengan Planto. Aplikasi ini memungkinkan pengguna untuk mengotomatiskan keuangan pribadi mereka seperti menetapkan tujuan, menentukan anggaran, melacak pengeluaran, uang, dan kemajuan investasi Anda kapan saja.

Aplikasi ini memungkinkan Anda membuat profil keuangan di satu tempat. Anda dapat menetapkan dan mencapai tujuan keuangan Anda dan membantu Anda mengatur pengeluaran dan anggaran Anda. Plano adalah aplikasi keuangan terbaik di tahun 2020 untuk mengelola keuangan pribadi Anda.

Ini menyediakan fitur luar biasa untuk merencanakan dan mengatur uang Anda mengikuti praktik pengelolaan uang terbaik. Jadi, ini adalah solusi terbaik untuk Anda jika Anda mencari aplikasi manajemen keuangan pribadi.

3. Prism

Prism adalah aplikasi keuangan terbaik untuk manajemen keuangan pribadi. Secara otomatis melacak semua tagihan Anda dan mengirimkan pengingat pembayaran tagihan. Aplikasi ini memungkinkan pengguna untuk mengelola tindakan uang, tagihan, dan utang dalam waktu singkat.

Aplikasi ini memungkinkan pengguna untuk melacak tagihan dan uang dalam sekejap, dengan mudah. Prism juga menawarkan fitur-fitur canggih untuk mengelola semua akun pribadi Anda dari satu platform.

Manfaat utama dari aplikasi ini adalah pengguna tidak perlu membuang waktu untuk masuk ke beberapa situs web untuk memeriksa dan menyimpan saldo akun, membayar tagihan, dan memeriksa tanggal jatuh tempo. Aplikasi ini juga menampilkan saldo akun, pendapatan, serta pengeluaran dan pengeluaran bulanan Anda secara bersamaan sehingga Anda dapat membayar tagihan dalam beberapa detik.

4. Chime

Aplikasi Fintech Terbaik Bagi Para Startup Fintech I

Chime adalah salah satu aplikasi fintech yang paling banyak digunakan dan berkembang pesat di AS. Pengguna dapat mengelola rekening tabungan dan pengeluaran mereka tanpa biaya transaksi tersembunyi. Jika Anda ingin mengakses beberapa opsi penyimpanan otomatis, maka ini adalah alat terbaik.

Aplikasi ini membantu pengguna untuk fokus menabung dengan mengurangi 10% dari pengembalian secara otomatis. Nantinya, pengguna akan menerima jumlah tersebut di akun mereka secara langsung.

Menjadi salah satu aplikasi fintech teratas, aplikasi seluler memungkinkan pengguna dengan semua fasilitas memanggang seperti tidak ada cerukan, pemberitahuan transaksi waktu nyata, mengirim uang ke teman dan keluarga, dan tanpa saldo minimum.

Fitur unik Chime terdiri dari cek instan deposit, tidak ada biaya tersembunyi atau biaya bulanan, mendukung aplikasi pembayaran seluler, mengirim uang ke kerabat dengan pembayaran seluler gratis, dan banyak lagi.

5. Acorns

Ini adalah aplikasi kesehatan keuangan yang memandu pengguna tentang cara mendapatkan lebih banyak laba atas uang yang diinvestasikan dengan menawarkan video dan artikel penasihat keuangan/ahli. Ini memungkinkan pelanggan untuk menyetor dan menarik uang kapan pun mereka mau.

Acorns mengajarkan investor cara membelanjakan uang dengan cerdas tanpa biaya cerukan, menggunakan ATM nasional. Ini juga memandu cara mendapatkan bonus investasi hingga 10% dari bisnis lokal yang dipilih.

Aplikasi ini didukung oleh inovator, pers, dan investor terkemuka seperti PayPal, CNBC, BlackRock, dan Ashton Kutcher.

6. Revolut

Kelola uang Anda dengan bijak menggunakan Revolut. Ini mengirimkan pemberitahuan instan untuk uang yang dibayarkan melalui kartu. Aplikasi ini memungkinkan pengguna untuk mengatur anggaran bulanan dan melacak berapa banyak yang mereka belanjakan setiap bulan untuk produk atau layanan tertentu.

Aplikasi ini mendukung lebih dari 150 mata uang sehingga pengguna dapat dengan mudah mentransfer uang ke luar negeri dengan nilai tukar riil.

Selain itu, Revolut adalah salah satu aplikasi fintech terbaik dalam hal membeli, menjual, dan menahan cryptocurrency karena ini adalah teknologi yang sedang tren di domain Fintech. Ini juga mendukung Litecoin, Bitcoin, Bitcoin Cash, Ethereum, dan XRP.

7. Mint

Mint adalah aplikasi pelacak keuangan dan pengelola uang yang memungkinkan pengguna mengelola semua keuangan dengan mudah. Ini adalah aplikasi fintech teratas yang memberikan informasi tentang berapa banyak uang yang telah dihabiskan pengguna dan cara terbaik untuk menghemat uang.

Aplikasi ini mengelola uang kartu kredit, investasi, kartu kredit, dan tagihan pengguna. Ini memungkinkan untuk mengelola uang dan tagihan bersama-sama untuk membuat praktik penganggaran pengguna lebih baik. Pada akhirnya, ini menghemat waktu dan uang pengguna.

Aplikasi Fintech Terbaik Bagi Para Startup Fintech II

Aplikasi Fintech Terbaik Bagi Para Startup Fintech II – Ada banyak orang-orang yang menggunakan aplikasi Fintech untuk tujuan yang berbeda seperti keuangan pribadi, crowdfunding, pinjaman uang, investasi, transfer uang, pinjaman P2P (peer-to-peer), dan banyak lagi. Berikut ini kelanjutan dari informasi mengenai aplikasi Fintech terbaik yang banyak digunakan.

8. Coinbase

Aplikasi Fintech Terbaik Bagi Para Startup Fintech II

Aplikasi ini berfokus pada pertukaran mata uang kripto. Ini memberikan informasi tentang alat yang relevan dan memperkenalkan dunia cryptocurrency kepada pemula. Coinbase membantu semua pemula dan pakar investor kripto untuk membangun dan mengelola portofolio kripto mereka.

Jual, beli, dan simpan cryptocurrency dengan aman di stok Fintech Coinbase. Jika Anda tertarik dengan investasi kripto, maka aplikasi ini memungkinkan Anda dengan penambangan bitcoin, permainan uang bitcoin, permainan bitcoin, perdagangan bitcoin, permainan litecoin, blockchain, dan permainan ethereal.

9. MoneyLion

Dengan menggunakan aplikasi ini, pengguna mendapatkan akses ke pinjaman dan nasihat keuangan. Ini memungkinkan untuk keuangan pribadi, manajemen kekayaan, penghematan uang, dan pinjaman uang.

Pengguna dapat mengakses rekening giro tanpa biaya, akun investasi yang dikelola sepenuhnya, tanpa bunga instacash advance, Low ARP Loan Credit Builder Plus, dan hadiah cashback hingga 12%.

Menjadi salah satu aplikasi fintech terbaik, MoneyLine menyediakan layanan perbankan online yang efisien di 55000 ATM bebas biaya. Selain itu, aplikasi ini membantu pengguna untuk melacak penghematan. Fitur pelacakan hanya dapat diakses oleh anggota MoneyLion Plus.

10. Robinhood

Mulai berinvestasi dalam mata uang kripto, saham, dan opsi lain menggunakan aplikasi Robinhood. Aplikasi ini menggunakan teknologi canggih yang memotong persentase untuk memenangkan persaingan ketat dengan lembaga keuangan lainnya.

Pengguna dapat menghemat uang tanpa perdagangan komisi. Robinhood memungkinkan untuk menginvestasikan uang dalam cryptocurrency (Bitcoin & Ethereum), saham, saham, dan opsi tanpa biaya komisi apa pun. Dengan demikian, aplikasi ini memungkinkan pengguna untuk menginvestasikan uang di pasar secara bertanggung jawab.

Baca informasi yang tersedia untuk portofolio investasi sebelum membeli koin, saham, atau opsi investasi lainnya. Aplikasi ini memungkinkan pengguna dengan data pasar waktu nyata untuk kripto, koin, atau opsi tertentu dan membuat pengguna tetap diberi tahu tentang perubahan tersebut.

11. Finch

Finch adalah aplikasi fintech terbaik yang menyederhanakan keuangan pribadi bagi pengguna. Ini memungkinkan orang untuk berbagi tagihan grup, membayar uang ke teman, dan melacak anggaran mereka.

Untuk mengakses aplikasi, pengguna perlu mendaftar dan memilih opsi membayar teman. Aplikasi ini meludahkan tagihan, membayar ke teman secara instan, membuat grup, dan membagikan tautan dengan teman-teman Anda.

Ini membantu pengguna melacak pengeluaran dengan memungkinkan mereka dengan rincian seberapa sering mereka mengunjungi toko, berapa banyak yang telah mereka belanjakan dalam 30 hari terakhir. Selain itu, ini membandingkan pengeluaran pengguna dengan fincher lain dan membantu pengguna melacak bagaimana mereka menumpuk.

12. Monobank

Aplikasi Fintech Terbaik Bagi Para Startup Fintech II

Ini adalah bank seluler pertama di Ukraina yang tidak memiliki merek ponsel di seluruh negeri. Ini memungkinkan pengguna untuk membayar uang kepada teman, mengisi ulang ponsel Anda, atau membayar apartemen komunal secara gratis dan hanya dengan beberapa klik di ponsel cerdas Anda.

Monobank memungkinkan pengguna untuk melakukan pembayaran, pengisian ulang gratis, pembelian angsuran, cashback hingga 20%, dan akuntansi pengeluaran & mata uang secara online.

Aplikasi ini dianggap sebagai salah satu aplikasi fintech teratas yang memungkinkan pengguna melacak pengeluaran untuk semua barang dari setiap kategori, menganalisis apa yang paling banyak dihabiskan pengguna, dan membuat keputusan yang tepat tentang anggaran.

13. Earnin

Aplikasi ini memungkinkan pengguna untuk mengakses hingga $500 di antara gaji, mendapatkan uang kembali dari pembelian Anda, menghindari biaya cerukan yang tidak perlu, dan menjelajahi opsi penghematan pada tagihan medis.

Aplikasi ini menggunakan empat alat seperti cash out, health aid, balance shield, dan cashback rewards untuk menyederhanakan sistem keuangan bagi pengguna.

Fitur penting lainnya dari Monobank adalah dukungan obrolan langsung, kecepatan kilat, enkripsi data tingkat bank 256-bit, dan kalender keuangan.

14. TransferWise

TransferWise adalah aplikasi pengelolaan uang terbaik jika Anda ingin mentransfer uang ke luar negeri. Hal ini memungkinkan untuk mengirim uang ke luar negeri dengan mudah dan cepat dengan tarif termurah. Mendukung 28 mata uang dan menggunakan nilai tukar riil untuk membantu bisnis asing dan mahasiswa.

Dengan menggunakan aplikasi ini, pengguna dapat mengirim uang ke luar negeri dengan tarif 8X lebih murah daripada bank-bank kelas atas dan dengan nilai tukar riil.

Menjadi salah satu aplikasi fintech terbaik, TransferWire memungkinkan pengguna untuk mengirim uang ke teman dan keluarga, melunasi pinjaman atau hipotek Anda di luar negeri, dibayar dalam berbagai mata uang, membayar tagihan dalam mata uang lain, dan banyak lagi.

15. N26

N26 adalah aplikasi manajemen keuangan berbasis di Berlin yang memungkinkan pengguna dengan alat pengelolaan uang yang fleksibel, transparan, dan cepat untuk membantu mereka mengontrol keuangan. Ini bisa menjadi bank online yang sempurna karena memungkinkan Anda untuk mengontrol keuangan Anda menggunakan beberapa ketukan.

Perusahaan telah mengumpulkan $ 300 juta dalam modal ventura dan sekarang bernilai total $ 3 miliar. Karena kondisi keuangan yang kuat, aplikasi ini mengambil alih Revolut yang memegang posisi utama sebagai bank seluler paling berharga di Eropa.

N26 memungkinkan pengguna untuk mengatur dan mencapai tujuan keuangan dengan Spaces, pembuatan otomatis untuk statistik pengeluaran, transfer uang instan dengan MOneyBean, keamanan akun dengan ujung jari dan pengenalan wajah.

Berinvestasi Saham di Berbagai Perusahaan FinTech

Berinvestasi Saham di Berbagai Perusahaan FinTech – Fintech adalah suatu kombinasi dari kata keuangan dan teknologi, dan ini merupakan kategori luas yang terdiri dari perusahaan yang menerapkan teknologi baru ke bisnis keuangan. Misalnya, perusahaan yang mengembangkan solusi pemrosesan pembayaran digital baru dianggap fintech, seperti halnya perusahaan yang membangun dan mengoperasikan aplikasi pembayaran orang ke orang.

Potensi fintech cukup menggiurkan. Bahkan setelah pertumbuhan ruang pembayaran tanpa uang tunai dalam beberapa tahun terakhir, sebagian besar transaksi pembayaran di seluruh dunia masih dilakukan secara tunai. Dan meskipun lembaga perbankan online menawarkan suku bunga dan struktur biaya yang biasanya jauh lebih baik daripada bank tradisional, mayoritas konsumen masih menggunakan perbankan berbasis cabang untuk kebutuhan keuangan mereka.

Ada banyak sekali potensi jangka panjang di industri tekfin, sehingga sulit untuk menemukan peluang investasi terbaik. Dengan mengingat hal itu, berikut ini adalah beberapa saham fintech yang bisa menjadi tambahan yang bagus untuk portofolio Anda.

1. Square

Berinvestasi Saham di Berbagai Perusahaan FinTech

Selama beberapa tahun terakhir, produk Square (SQ) telah berevolusi dari cara bagi pedagang untuk menerima kartu kredit menggunakan ponsel mereka menjadi ekosistem bisnis kecil dan keuangan individu skala besar. Perusahaan sekarang memproses pembayaran kartu pada tingkat tahunan lebih dari $ 100 miliar, memiliki platform pinjaman usaha kecil yang berkembang (Square Capital), dan telah mulai mendapatkan daya tarik yang serius dengan pedagang yang lebih besar di samping klien inti bisnis kecilnya.

Dua bagian besar dari bisnis Square sangat menarik. Pertama adalah Aplikasi Tunai, dengan basis pengguna aktif yang meningkat dua kali lipat dari tahun ke tahun dan potensi yang hampir tak terbatas untuk mengembangkan penawaran layanan keuangan konsumennya. Kedua adalah Square Online Store, platform baru namun berkembang pesat yang membantu pedagang Square membangun kehadiran omnichannel. Ini juga memfasilitasi penjemputan di tepi jalan, yang bisa menjadi katalis pertumbuhan utama di dunia pasca-COVID.

2. PayPal

PayPal Holdings (PYPL) adalah pemimpin yang tak terbantahkan dalam pembayaran online, tetapi jauh lebih dari itu. Untuk satu hal, platform pembayaran orang-ke-orang Venmo telah muncul sebagai pemimpin industri dan terus mengembangkan basis penggunanya yang besar dengan kecepatan yang menakjubkan. PayPal juga telah mengakuisisi bisnis pelengkap, seperti alat e-commerce Honey, dan telah membangun kemitraan yang dapat sangat memperluas pasar yang dapat dialamatkan.

PayPal memiliki lebih dari 361 juta akun aktif, tetapi CEO Dan Schulman percaya bahwa perusahaan dapat meningkatkan angka ini menjadi satu miliar dalam waktu yang tidak terlalu lama. Pandemi COVID-19 bahkan dapat membantu mempercepat pertumbuhan PayPal, karena semakin banyak orang yang memilih untuk berbelanja online dan mengirim uang ke teman dan keluarga secara elektronik.

3. Goldman Sachs

Berinvestasi Saham di Berbagai Perusahaan FinTech

Yang satu ini mungkin terdengar aneh pada awalnya. Ketika banyak orang memikirkan Goldman Sachs (GS), mereka menganggap bisnis Wall Street jadul seperti biasa, secara harfiah kebalikan dari inovasi fintech. Namun, Goldman Sachs berada di tengah transisi ke model bisnisnya yang tampaknya dibuat-buat beberapa tahun lalu, berubah dari bank investasi dan manajer kekayaan untuk 1% menjadi bank konsumen berfitur lengkap. Platform tabungan dan pinjaman pribadi Marcus adalah komponen pertama, dan perusahaan berekspansi ke bisnis kartu kredit pada tahun 2019 sebagai penerbit eksklusif kartu kredit Apple (AAPL). Produk yang akan datang dilaporkan mencakup platform investasi dan rekening giro, dan itu bisa jadi baru permulaan.

Goldman membangun bisnis konsumennya dengan cara yang sangat fintech, tanpa perlu khawatir dengan jaringan cabang yang mahal dan pendekatan yang berfokus pada teknologi untuk memaksimalkan efisiensi dan nilai konsumen. Dan tidak seperti kebanyakan fintech lainnya, bisnis perbankan investasi besar Goldman cenderung lebih baik di pasar yang bergejolak, menjadikannya saham fintech yang kurang siklus.

4. Green Dot

Green Dot (GDOT) adalah salah satu perusahaan fintech tertua di pasar, terkenal karena mempelopori kartu debit prabayar dua dekade lalu. Bisnis kartu debit perusahaan tetap besar, tetapi kehilangan pangsa pasar karena perusahaan seperti Square dan PayPal, yang menawarkan solusi baru dan inovatif untuk masalah yang sama. Namun, Green Dot telah mulai mencoba memanfaatkan keunggulan utamanya, ia memiliki piagam perbankan, dengan langkah-langkah seperti memperkenalkan rekening tabungan dengan hasil 2% kepada pelanggan Walmart Money Card dan menunjuk CEO yang sangat berpengalaman untuk memimpin upaya perbankan. .

Ini juga layak menjaga Green Dot di radar Anda untuk platform Banking As A Service (BaaS), yang digunakan oleh perusahaan seperti Apple, Uber (UBER), dan Stash, dan masih dalam tahap awal mewujudkannya. potensi sejati. Singkatnya, Green Dot memungkinkan perusahaan menawarkan produk perbankan tanpa harus menjadi bank sendiri (pikirkan Apple Pay Cash). Green Dot pada dasarnya memungkinkan perusahaan-perusahaan ini menggunakan infrastruktur perbankannya untuk memberi daya pada produk mereka, dan ini bisa menjadi industri pertumbuhan besar di masa depan.

Back to top